HATI HATI DENGAN KAUM “SEMANGKA”

HATI HATI DENGAN KAUM “SEMANGKA”

Ketika 1911 didirikan Sarekat Dagang Islam oleh Haji Samanhudi, maka berdiri pula Sarekat Dagang Islam “Merah” oleh Semaun, Darsono, Alimin Prawirodirjo, Tan Malaka dan Muso. Walau bernuansa hijau dengan label nama Islam, namun ia berhaluan Komunis. Mereka ini dijuluki “Semangka” karena kulit nya hijau dalamnya merah (komunis).

Tidak tahan berpura-pura akhirnya tahun 1924 Sarekat Dagang Islam Merah berubah nama menjadi Partai Komunis Indonesia (Ingat ini masih jaman Belanda). Kelak mereka ini yang melakukan teror pembunuhan kyai sampai akhirnya melakukan pemberontakan pada tahun 1948

Jadi taktik kaum “kiri” menyusup ke dalam tubuh umat Islam sudah ada sejak dahulu. Di belahan bumi lain, di Iraq dan Syiria ada Partai Ba’ats yang Sunni namun berhaluan komunis. Di Afghanistan ada Jenderal Abdul Rashid Dostum yang komunis tapi ketika Mujahidin menang, ia pun bergabung dengan mujahidin.

Dulu di era 1990 an ada anak mantan tokoh LEKRA (organisasi kesenian underbouw PKI)  juga giat melakukan diskusi diskusi dan kajian atheisme di kampus kampus. Setiap ada yang sholat dan puasa dia ajak debat. Ia aktif  di unit kegiatan mahasiswa (UKM) bernama PSIK (Pusat Studi Ilmu Kemasyarakatan) di salah satu Institut ternama di Kota Kembang. Namanya ilmu kemasyarakatan tapi yang dibahas ajaran-ajaran Karl Marx. Kelompok ini sering bersitegang dengan aktifis muslim di Kampus, Ini saya alami sendiri. Jadi bukan Hoax.

Artinya upaya ini sudah dilakukan sejak dulu. Pihak-pihak yang menyatakan bahwa bahaya laten komunis adalah hoax atau hantu di siang bolong mungkin berusaha menutupi atau ada maksud lain.

Maka serentetan peristiwa saat ini terjadi. Yang tidak mustahil didalangi oleh kaum semangka. Juni 2018 ada pembakaran bendera NU tapi hasilnya kurang merembet. Kini ada pembakaran bendera bertuliskan kalimat tauhid karena dianggap bendera HTI. Kali ini agak heboh. Karena dunia Islam pun mengutuk tindakan ini. Bahkan dari Syiria ada yang mendoakan agar tangan mereka yang membakar ini terbakar.

Sebelum nya ada tindakan pembunuhan beberapa ulama, tapi konon pelakunya orang gila semua. Memang gila. Masa ulama dibunuh.Disusul ada tindakan persekusi, kriminalisasi, politisasi ulama dan seterusnnya. Entah besok simbol siapa lagi yang dibakar. Organisasi mana lagi yang ditunggangi. Jelas sedang ada upaya mengadu domba umat Islam. Jika semua peristiwa ini kita sikapi dengan kurang bijak, maka upaya adu domba ini akan berhasil.

Continue reading

Advertisements

NABI ISA DIKARUNIAI MUKJIZAT, DIKIRA TUHAN ?

 

 

Manusia seringkali terkesima dengan fenomena yang di luar nalar. Orang bisa terbang dan berjalan di atas air disebut manusia sakti. Terlebih jika terjadi zaman dahulu, bisa dikira titisan dewa. Dan raja-raja zaman dahulu seringkali memanfaatkan kecenderungan manusia ini untuk mengokohkan kekuasaannya. Kaisar Jepang, mengaku titisan Dewa Matahari, Amaterasu. Demikian pula Fir’aun di Mesir Kuno mengklaim dirinya sebagai sebagai titisan Dewa Matahari, Amon Ra.

Kecenderungan manusia menganggap segala yang ajaib, di luar nalar sebagai titisan (penjelmaan) dari Yang Maha Kuasa sudah terjadi sejak zaman dahulu. Konsep bahwa Dewa, atau Yang Maha Kuasa menitis, bermetafora dalam wujud manusia adalah logika yang banyak terlintas dalam benak manusia sejak zaman dahulu kala.

Dan anehnya logika seperti ini masih dipercaya oleh orang-orang modern yang notabene mereka berpendidikan tinggi yang selalu mengedepankan nalar dan logika dalam memandang berbagai hal. Contohnya Di India ada anak berwajah seperti gajah, diyakini merupakan titisan Dewa Ganesha. Jangankan manusia, bahkan binatang pun bisa dianggap jelmaan dewa. Di Muzaffarnagar, Uttar Pradesh India  pun seekor anak sapi berwajah seperti “manusia” dipercaya sebagai titisan Dewa Wisnu. Karena sapi adalah kendaaan Dewa Wisnu.

Maka hal yang sama terjadi saat Allah mengkaruniai mukjizat-mukjizat yang luar biasa kepada Para NabiNya. Ketika Para Nabi menunjukkan hal-hal spektakuler di luar kemampuan manusia biasa, akan disangka sebagai titisan Tuhan. Padahal dari zaman ke zaman, telah terjadi hal-hal spektakuler di luar. Lalu apakah Tuhan berkali-kali turun ke bumi menjelma menjadi manusia?

Maka ketika seorang misionaris mendatangi kerabat saya kemudian menyodorkan ayat Al-Qur’an dalam Surah Ali Imran : 49 yang terjemahannya kurang lebih sebagai berikut :

Dan (sebagai) Rasul kepada Bani Israil : “Sesungguhnya aku telah datang kepadamu dengan membawa sesuatu tanda dari Tuhanmu, yaitu aku membuat untuk kamu dari tanah berbentuk burung; kemudian aku meniupnya, maka ia menjadi seekor burung dengan seizin Allah. Dan aku menyembuhkan orang yang buta sejak dari lahirnya dan orang yang berpenyakit sopak. Dan aku menghidupkan orang mati dengan seizin Allah. Dan aku kabarkan kepadamu apa yang kamu makan dan apa yang kamu simpan di rumahmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu adalah suatu tanda bagimu, jika kamu sungguh-sungguh beriman” (Q.S. Ali Imran [3] : 49)

Maka misionaris tersebut menggunakan dalil ayat di atas untuk meyakinkan kerabat saya bahwa yang dimaksud dengan “tanda” dalam ayat tersebut adalah “tanda” bahwa Nabi Isa (Yesus) adalah Tuhan yang turun ke bumi dalam wujud seorang manusia untuk menyelamatkan umat manusia.

Tentu saya tidak akan mempersoalkan keyakinan non-muslim yang berbeda dengan aqidah Islam. Karena aqidah mereka adalah urusan mereka sendiri. Namun ketika mereka mengusik keyakinan kami, maka kami pun perlu menjelaskan duduk perkaranya.

Namun ini bukan soal bela membela asal membela. Islam adalah agama yang masuk akal dan sangat menjunjung tinggi akal. Sehingga dalam Islam, agama tidak meninggalkan logika. Bahkan logika menjadi pembuktian kebenaran agama. Banyak sekali ayat Al-Qur’an yang menyuruh kita untuk berfikir dan berfikir :

Demikianlah Kami menjelaskan tanda-tanda kekuasaan (Kami) kepada orang-orang berfikir. (Q.S. Yunus [10] : 24)

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir (Q.S. Ar-Ruum [30] : 21)

Dan perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir. (Q.S. Al-Hasyr  [59] : 21)

Marilah kita berfikir. Jika misionaris tersebut menggunakan Q.S. Ali Imran [3] : 49 jelas di awal kalimat disebutkan “wa rosulan ilaa bani isroil” sebagai seorang Rasul yang diutus kepada Bani Israil. Ayat ini berbicara tentang Nabi Isa (Yesus) yang diutus oleh Allah (Rasul) kepada Bani Israil. Maka Yesus menunjukkan “tanda” atau lebih tepatnya “bukti” kenabian beliau. Maka Nabi Isa menunjukkan kemampuan luar biasa di atas manusia lainnya sebagai “bukti” kenabian beliau.

Maka Allah mengkaruniakan beberapa mukjizat yang dahsyat kepada Nabi Isa a.s. :

dan (ingatlah pula) diwaktu kamu membentuk dari tanah (suatu bentuk) yang berupa burung dengan ijin-Ku, kemudian kamu meniup kepadanya, lalu bentuk itu menjadi burung (yang sebenarnya) dengan seizin-Ku. Dan (ingatlah) di waktu kamu menyembuhkan orang yang buta sejak dalam kandungan ibu dan orang yang berpenyakit sopak dengan seizin-Ku, dan (ingatlah) di waktu kamu mengeluarkan orang mati dari kubur (menjadi hidup) dengan seizin-Ku…(Q.S. Al-Maidah [5]:110)

Baik Islam maupun Nasrani sama-sama mengimani adanya berbagai keajaiban yang dilakukan oleh Nabi Isa (Yesus). Dalam Al-Qur’an disebut la-aayatalakum (ayat-ayat dari Kami) bedanya orang Nasrani menyalahpahami bahwa keajaiban itu adalah “tanda” atau “bukti” bahwa Yesus adalah Tuhan itu sendiri sedangkan orang Muslim memahami bahwa itu adalah “ayat” Allah sebagai tanda kenabian bahwa Yesus adalah benar-benar utusan Allah

Bahkan Al-Qur’an menyebutkan mukjizat yang dibawa Yesus ini lebih lengkap dibanding yang disebutkan dalam Bible. Dalam QS: [3] Ali Imran Ayat: 48 disebutkan Yesus membuat burung dari tanah liat kemudian ditiup oleh Yesus sehingga menjelma menjadi burung yang hidup. Bagi orang muslim, perkara menciptakan burung hidup bukanlah bukti bahwa dia bisa meniupkan ruh atau menciptakan kehidupan.

Karena dalam Al-Qur’an dikisahkan bahwa Nabi Ibrahim pernah menghidupkan burung :

Dan ketika Ibrahim berkata: “Ya Tuhanku, perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan orang-orang mati.” Allah berfirman: “Belum yakinkah kamu ?” Ibrahim menjawab: “Aku telah meyakininya, akan tetapi agar hatiku lebih yakin. Allah berfirman: “Ambillah empat ekor burung, lalu cincanglah semuanya olehmu. Lalu letakkan di atas tiap-tiap satu bukit satu bagian dari bagian-bagian itu, kemudian panggillah mereka, niscaya mereka datang kepadamu dengan segera.” Dan ketahuilah bahwa Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana”. (Q.S.Al-Baqarah [2]:260)

Nabi Isa juga begitu lahir langsung dapat berbicara

(Ingatlah), ketika Allah mengatakan: “Hai Isa putra Maryam, ingatlah nikmat-Ku kepadamu dan kepada ibumu di waktu Aku menguatkan kamu dengan ruhul qudus. Kamu dapat berbicara dengan manusia di waktu masih dalam buaian…(Q.S. Al-Maidah [5]:110)

Namun mukjizat yang paling dahsyat adalah ketika Nabi Isa (Yesus) dapat menghidupkan Lazarus, yang sudah mati. Maka orang Nasrani menyalahpahami fenomena ini sebagai bukti Yesus adalah Tuhan. Karena yang bisa memberikan kehidupan adalah Tuhan saja.

Sebagaimana Injil Yohanes menyebutkan :

Sebab sama seperti “Bapa membangkitkan” “orang-orang mati” dan “menghidupkannya”, demikian juga “Anak menghidupkan” barangsiapa yang dikehendaki-Nya. (Yohanes 5:21)

“Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati..(Yohanes 11 : 25)

Sedangkan orang muslim tidak terkesima hingga salah paham memandang persoalan ini. Betapa pun super super ajaibnya yang dilakukan Yesus, maka ini bukanlah bukti beliau sebagai Tuhan melainkan semua keajaiban ini adalah mukjizat yang diberikan Allah kepada para Nabi Nya

Kalau orang Nasrani mau jujur maka dalam Bible sendiri diceritakan bukan hanya Yesus saja yang dapat menghidupkan orang mati. Tercatat Nabi Yekezkiel, Nabi Yeremia, Nabi Ilyas (Elia) Nabi Ilyasa (Elisa) dapat menghidupkan orang mati.  Bahkan Petrus murid Yesus sendiri dapat menghidupkan orang mati. Lalu apakah mereka semua adalah penjelmaan Tuhan???

Dalam Bible disebutkan Nabi Ilyas a.s. (Elia) menghidupkan orang mati :

Lalu ia mengunjurkan badannya di atas anak itu tiga kali, dan berseru kepada TUHAN, katanya: “Ya TUHAN, Allahku! Pulangkanlah kiranya nyawa anak ini ke dalam tubuhnya.” Lalu Tuhan mendengarkan permintaan Elia itu, dan nyawa anak itu pulang ke dalam tubuhnya, sehingga ia hidup kembali. (Kitab Raja-Raja 17:21)

Demikian pula Nabi Ilyasa a.s. (Elias) dapat menghidupkan orang mati. Bahkan lebih hebat dari Nabi isa (Yesus), karena Nabi Ilyasa dapat menghidupkan orang mati setelah Nabi Ilyasa sendiri wafat

Nabi Yekezkiel dapat menghidupkan tulang belulang . Ia membawa aku melihat tulang-tulang itu berkeliling-keliling dan sungguh, amat banyak bertaburan di lembah itu. Lihat, tulang-tulang itu amat kering. Lalu Ia berfirman kepadaku: “Hai anak manusia, dapatkah tulang-tulang ini dihidupkan kembali?” Aku menjawab: “Ya Tuhan ALLAH, Engkaulah yang mengetahui!” Lalu firman-Nya kepadaku: “Bernubuatlah mengenai tulang-tulang ini dan katakanlah kepadanya: Hai tulang-tulang yang kering, dengarlah firman TUHAN!  Beginilah firman Tuhan ALLAH kepada tulang-tulang ini: Aku memberi nafas hidup di dalammu, supaya kamu hidup kembali. Aku akan memberi urat-urat padamu dan menumbuhkan daging padamu, Aku akan menutupi kamu dengan kulit dan memberikan kamu nafas hidup, supaya kamu hidup kembali. Dan kamu akan mengetahui bahwa Akulah TUHAN.” Lalu aku bernubuat seperti diperintahkan kepadaku; dan segera sesudah aku bernubuat, kedengaranlah suara, sungguh, suatu suara berderak-derak, dan tulang-tulang itu bertemu satu sama lain. Sedang aku mengamat-amatinya, lihat, urat-urat ada dan daging tumbuh padanya, kemudian kulit menutupinya, tetapi mereka belum bernafas. Maka firman-Nya kepadaku: “Bernubuatlah kepada nafas hidup itu, bernubuatlah, hai anak manusia, dan katakanlah kepada nafas hidup itu: Beginilah firman Tuhan ALLAH: Hai nafas hidup, datanglah dari keempat penjuru angin, dan berembuslah ke dalam orang-orang yang terbunuh ini, supaya mereka hidup kembali.” Lalu aku bernubuat seperti diperintahkan-Nya kepadaku. Dan nafas hidup itu masuk di dalam mereka, sehingga mereka hidup kembali.  Mereka menjejakkan kakinya, suatu tentara yang sangat besar. (Yehezkiel 37:2-10)

Bahkan Petrus murid Yesus dapat menghidupkan mayat Tabita  :

Tetapi Petrus menyuruh mereka semua keluar, lalu ia berlutut dan berdoa. Kemudian ia berpaling ke mayat itu dan berkata: “Tabita, bangkitlah!” Lalu Tabita membuka matanya dan ketika melihat Petrus, ia bangun lalu duduk.(Kisah Rasul, Pasal  9, Ayat 40)

Bagaimanakah kisah YESUS menghidupkan orang bernama Lazarus ??? Apa bedanya dengan kisah orang lain yang dapat membangkitkan orang mati? Mari kita lihat kisahnya dalam Injil Yohanes :

 

Maka mereka mengangkat batu itu. Lalu Yesus menengadah ke atas dan berkata : “Bapa, Aku mengucap syukur kepada-Mu, karena Engkau telah mendengarkan Aku. Aku tahu, bahwa Engkau selalu mendengarkan Aku, tetapi oleh karena orang banyak yang berdiri di sini mengelilingi Aku, Aku mengatakannya, supaya mereka percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku.” Dan sesudah berkata demikian, berserulah Ia dengan suara keras: “Lazarus, marilah ke luar!” Orang yang telah mati itu datang ke luar, kaki dan tangannya masih terikat  dengan kain kafan dan mukanya masih tertutup dengan kain peluh. Kata Yesus kepada mereka: “Bukalah kain-kain itu dan biarkan ia pergi” (Injil Yohanes Pasal 11 Ayat 41-44)

Bagi muslim, tidak meyakini seorang Nabi adalah penjelmaan Tuhan hanya gara-gara dapat menghidupkan makhluk hidup yang telah mati. Karena dalam Al-Qur’an pun dikisahkan Nabi Musa a.s. dapat menghidupkan sapi yang mati :

“Lalu Kami berfirman (kepada Nabi Musa) : “Pukullah mayat itu dengan sebahagian anggota sapi betina itu !” Demikianlah Allah menghidupkan kembali orang-orang yang telah mati, dan memperlihatkan padamu tanda-tanda kekuasaanNya agar kamu mengerti “  (Q.S.Al-Baqarah [2]:73)

Jika orang-orang mau jujur, jelas dalam Injil Yohanes disebutkan bahwa Yesus berdoa dan memohon kepada Allah dengan menengadah ke atas dan berdoa agar diberi mukjizat agar dapat menghidupkan Lazarus. Dalam ayat tersebut dikatakan bahwa Yesus melakukan dalam rangka agar orang percaya bahwa Allah-lah yang mengutus beliau, bukan dalam rangka membuktikan beliau adalah Allah itu sendiri.

Kisah ini sama seperti kisah Nabi Ilyas (Elia), Nabi ilyasa (Elias), Nabi Yehezkiel, Nabi Musa dan Petrus, yang selalu disebutkan bahwa mereka berdoa memohon kepada Allah agar dapat menghidupkan makhluk hidup yang telah mati. Sehingga yang menghidupkan di sini hakekatnya adalah Allah.

Tapi orang yang sudah terlanjur condong pada keyakinan bahwa Yesus adalah penjelmaan Tuhan sehingga ngotot dan bersikukuh mengatakan bahwa Yesus 100% menusia dan pada saat yang sama 100% Tuhan. Sehingga saat ia menjadi manusia, ia harus berdoa dan memohon kepada Tuhan padahal dia sendiri adalah Tuhan. Bagi orang muslim penjelasan ini jelas logika maksa. Apa perlunya Tuhan beracting menjelma menjadi manusia dan beracting berdoa kepada dirinya sendiri di hadapan manusia??

Kesimpulannya : kemampuan menghidupkan burung dari tanah liat, menghidukan sapi yang mati, mengihidupkan orang yang sudah mati, bahkan orang yang sudah mati pun bisa menghidupkan orang lain yang sudah mati, bukanlah bukti bahwa mereka adalah Tuhan. Melainkan ini tidak lain adalah mukjizat yang dikaruniakan Tuhan kepada utusanNya, kepada manusia-manusia yang dipilih, untuk menunjukkan bahwa Tuhan Allah dapat membangkitkan kembali semua yang sudah mati. Dan bukan dalam rangka menunjukkan bahwa mereka-mereka itu adalah titisan Tuhan Allah.

Oleh karena itulah berkata Nabi Isa (Yesus) : “Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku Al Kitab (Injil)  dan Dia menjadikan aku sebagai seorang nabi(utusan Allah)”  (Q.S. Maryam [19] : 30)

Sebagaimana di dalam Bible sendiri, Yesus mengatakan :

“Aku tidak menuruti kehendak-Ku sendiri, melainkan kehendak Dia yang mengutus Aku” (Injil Yohanes, Pasal 5 Ayat 30)

Sebab Aku berkata-kata bukan dari diri-Ku sendiri, tetapi Bapa, yang mengutus Aku, Dialah yang memerintahkan Aku untuk mengatakan apa yang harus Aku katakan dan Aku sampaikan (Injil Yohanes, Pasal 12 Ayat 49)

“Ajaran-Ku tidak berasal dari diri-Ku sendiri, tetapi dari Dia yang telah mengutus Aku” (Injil Yohanes, Pasal 7 Ayat 16)

Namun sebagian manusia (walaupun pandai berpendidikan tinggi) masih tetap ngotot bersikukuh dengan logika bahwa yang bisa menghidupkan orang mati adalah jelmaan Tuhan. Maka wajarlah yang diprediksi oleh Rasulullah s.a.w. bahwa nanti sebelum akhir zaman ada seorang manusia biasa, namun luar biasa jahat bernama Dajjal, yang datang ke dunia dengan kemampuan supranatural yang luar biasa yaitu mematikan lalu  menghidupkan kembali orang yang sudah mati bahkan membawa kembali orang-orang yang sudah lama mati. Maka seketika 2/3 penduduk bumi akan menyatakan dajjal sebagai titisan Tuham sebagai penjelmaan dan reinkarnasi Tuhan ke muka bumi.

Dari Abu Umamah al-Bahili, Rasulullah s.a.w. berkata Di antara fitnah Dajjal, dia menawarkan seorang Arab badui, ‘Renungkan, sekiranya aku bisa ‎membangkitkan ayah ibumu yang telah mati, apakah kamu akan bersaksi bahwa aku adalah Rabbmu?’ ‎Laki-laki arab tersebut menjawab, ‘Ya.’ Kemudian muncullah 2 setan yang menjelma di hadapannya ‎dalam bentuk ayah dan ibunya. Kedua (setan yang menjelma sebagai bapak ibunya itu) berpesan, ‘Wahai anakku, ikutilah dia, sesungguhnya dia ‎adalah Rabbmu.’ (H.R. Ibnu Majah No 4077)

Bayangkan betapa dahsyatnya. Kedua orangtuanya yang sudah mati dimuncullkan kembali, dihidupkan kembali, kemudian ibu bapaknya yang sudah lama mati itu berkata kepada anaknya : “Sesungghnya dia (dajjal) itu adalah rabb mu. Seolah tahu kecenderungan gagal paham ini sehingga dajjal pun menyodorkan bukti fenomena menghidupkan orang mati ini sebagai bukti ketuhanannya.

Seorang pemuda lain pun digergaji oleh Dajjal sampai mati kemudian dihidupkan kembali :

Lalu Dajjal memerintahkan agar orang itu digergaji dari ujung kepala hingga pertengahan antara kedua kaki. Setelah itu Dajjal berjalan di antara dua potongan tubuh itu lalu berkata, ‘Berdirilah!’ Tubuh itu pun berdiri utuh. Selanjutnya Dajjal bertanya padanya, ‘Apa kau beriman padaku?’ Ia menjawab, ‘Aku semakin yakin tentang siapa kamu.’ Setelah itu orang itu berkata, ‘Wahai sekalian manusia, sesungguhnya tidak ada seorang pun yang dilakukan seperti ini setelahku.’ (HR. Muslim No 2938).

Dari Abu Said  telah menceritakan kepada kami Rasulullah s.a.w.  dengan pembicaraan yang panjang tentang Dajjal. Diantara yang Beliau ceritakan tentangnya adalah, Beliau berkata: “Dajjal akan datang pada suatu tanah yang tandus di Madinah (untuk memasuki Madinah) padahal dia diharamkan untuk memasuki pintu-pintu gerbang Madinah. Maka pada hari itu keluarlah seorang laki-laki yang merupakan manusia terbaik atau salah seorang dari manusia terbaik menghadangnya seraya berkata; Aku bersaksi bahwa kamu adalah Dajjal yang pernah diceritakan oleh Rasulullah s.a.w. . Maka Dajjal berkata; Bagaimana sikap kalian jika aku membunuh orang ini lalu aku menghidupkannya kembali, apakah kalian masih meragukan kemampuanku?. Mereka menjawab: “Tidak”. Maka Dajjal membunuh laki-laki terbaik itu lalu menghidupkannya kembali. Laki-laki itu berkata, ketika Dajjal menghidupkannya kembali; “Demi Allah, hari aku tidak akan lebih waspada kecuali terhadap diriku sendiri. Maka Dajjal berkata; “Aku akan membunuhnya lagi”. Maka Dajjal tidak sanggup untuk menguasainya“. (H.R. Bukhari No. 1749 dan No 7132)

Namun seorang pemuda yang kokoh keimanannya tidak terkecoh dengan kedahsyatan supranatural ini. Ketika dirinya digergaji sampai mati kemudian dihidupkan kembali justru semakin yakin bahwa ini adalah tidak lain adalah dajjal yang diprediksikan kedatangannya oleh Rasulllah s.a.w.

Namun betapa pandai dan liciknya Dajjal. Ia sudah tahu pemuda ini kokoh imannya dan tidak akan terkecoh. Maka Dajjal lebih dulu meramalkan bahwa orang ini akan tetap mengingkari ketuhanan dirinya walau sudah digergaji dibelah kemudian dihidupkan kembali. Seolah Dajjal hendak mengatakan bahwa pemuda ini adalah “orang yang ingkar” yang menolak ketuhanannya :

Rasulullah s.a.w. berkata : “Dan diantara fitnahnya juga adalah, ia akan berkata kepada seorang Arab, ‘Pikirkanlah olehmu, sekiranya aku dapat membangkitkan ayah dan ibumu yang telah mati, apakah kamu akan bersaksi bahwa aku adalah Rabbmu? ‘ Laki-laki arab tersebut menjawab, ‘Ya.’ Kemudian muncullah setan yang menjelma di hadapannya dalam bentuk ayah dan ibunya, maka keduanya berkata, ‘Wahai anakku, ikutilah ia, sesungguhnya dia adalah Rabbmu.’ Dan di antara firnah-fitnahnya adalah ia akan memaksa manusia lalu membunuhnya dan memotongnya dengan gergaji. Maka terbelahlah orang tersebut menjadi dua bagian. Kemudian Dajjal berkata, ‘Lihatlah oleh kalian hambaku ini, sesungguhnya aku akan membangkitkannya, lalu dia akan menyatakan bahwa Rabbnya adalah selain aku. Maka Allah pun membangkitkan orang yang sudah terbelah tersebut. Lalu Dajjal berkata kepadanya, ‘Siapakah Rabbmu? ‘ ia menjawab, ‘Rabbku adalah Allah, dan kamu adalah musuh Allah. Kamu adalah Dajjal. Demi Allah, mulai hari ini, tidak ada hal yang lebih aku yakini selain dari (kedustaan) mu” (H.R. Ibnu Majah No 4077)

Jadi kelicikan dajjal menjadikan manusia tidak ada pilihan. Jika pemuda yang dihidupkan kembali itu mengakui dajjal sebagai rabb, maka itulah yang dajjal kehendaki. Sebaliknya jika pemuda yang dihidupkan kembali itu ternyata mengingkari dajjal sebagai rabb, maka sudah diramalkan sebelumnya, dan ramalannya terbukti benar. Ini membuktikan bahwa dajja telah mengetahui apa yang akan terjadi, sehingga terbukti dia adalah penjelmaan tuhan.

Kesimpulannya, masalah mematikan, membelah, mencacah makhluk hidup, lalu membangkitkan atau menghidupkan kembali yang sudah mati, tidak boleh membuat kita terkecoh sehingga menyatakan bahwa yang mampu melakukan itu adalah penjelmaan atau titisan atau reinkarnasi Tuhan. Karena dajjal pun dapat melakukannya dibantu oleh para syaitan (dengan seijin Allah sebagai ujian bagi umat manusia). Adapun para Nabi dan manusia sholeh pilihan Allah, dikaruniai mukjizat sebagai bukti dan demonstrasi, unjuk kemampuan, bahwa Allah dapat membangkitkan yang apa-apa yang sudah mati. Wallahu’alam.

 

HUTANG INDONESIA TERUS NAIK, NEGERI INI MAKIN TERBELENGGU HUTANG, SAMPAI KAPAN?

hutang-ln-indonesia-sejak-2000

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan, tahun depan pemerintah masih akan berutang untuk membayar bunga utang luar negeri. Hal ini dibuktikan dengan jumlah defisit primer dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2017 sebesar Rp 109 triliun.

Dengan pembiayaan utang yang cukup besar tersebut, maka untuk asumsi defisit anggaran tahun depan (2018) diasumsikan sebesar Rp 330,2 triliun. Surat Berharga Negara (SBN) akan diterbitkan sebesar Rp400 triliun untuk menutupi defisit anggaran. Jadi tahun depan (2018) pemerintah masih akan menambah hutang lagi sebesar Rp 400 Triliun. Dengan rencana ini maka diperkirakan tahun 2018 hutang pemerintah Indonesia mencapai

Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan (DJPPR Kemenkeu) mencatat total utang luar negeri (ULN) Indonesia sampai Juli 2016 adalah Rp 4.247 Triliun (US$ 324,2 Milliar dengan kurs 13.000) Berdasarkan kelompok peminjam, posisi ULN Indonesia sebagian besar terdiri dari ULN sektor swasta. mencapai USD164,5 miliar sementara ULN pemerintah sebesar USD159,7 miliar (Rp 2.076,1 Triliun)

Kalau kita lihat statistik ULN yang dirilis BI, maka di akhir 2015, ULN Indonesia adalah US$ 304,593 Mlliiar (atau Rp 3.959,7 Triliun). Artinya dalam 7 bulan naik US$ 19,6 Milliar atau naik Rp 286,987 triliun. Maka rata-rata sebulan ULN naik Rp 40,998 Triliun atau Rp 1,366 Triliun per hari.

Jika kita tinjau lebih mundur lagi, pada 2014 (akhir masa pemerintahan SBY), hutang pemerintah Indonesia mencapai US$ 293,763 Milliar (Rp 2.604,93 triliun) Artinya dalam periode 19 bulan naik Rp 1.642 Triliun. Maka rata-rata ULN naik Rp 86,,4 Triliun per bulan atau Rp 2,88 Triliun per hari.

Dengan kata lain pada masa pemerintahan Jokowi hutang Indonesia naik Rp 86,4 Triliun per bulan atau Rp 2,88 Triliun per hari. Memang ini adalah hutang pemerintah plus swasta. Namun hutang swasta ini termasuk BUMN dan sektor perbankan. Seharusnya pemerintah bisa mengendalikan pertambahan hutang luar negeri Indonesia

Yang menarik adalah jika hutang ke negara lain berkurang, namun hutang ke China justru melonjak drastis. Hutang Indonesia (gabungan pemerintah & swasta ) ke negeri Tirai Bambu, per Februari 2016, tumbuh melesat sebesar 59,05% dibanding periode yang sama tahun 2015. Besar hutang mencapai US$ 13,91 miliar naik dari setahun sebelumnya sebesar US$ 8,75 miliar. Jika Februari tahun lalu China masih merupakan kreditor nomor lima, maka tahun ini sudah ada di posisi ketiga.

Pinjaman ke Cina menjadi pilihan karena berbunga rendah dan tenor jangka panjang, yaitu 10 tahun. Selain itu Indonesia semakin banyak mengimpor barang dari Cina sedangkan ekspor Indonesia stagnan. Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Mirza Adityaswara menjelaskan “Indonesia itu lebih terpengaruh apa yang terjadi di China daripada Amerika Serikat. Apa yang membuat ekonomi Indonesia melambat dari 2012 sampai 2016 kan itu apa yang terjadi di China,”

Pinjaman lunak pihak Asing ini terkadang dibarengi dengan deal-deal-deal kepentingan strategis lainnya (tidak murni bisnis semata). Kadang kala pinjaman lunak dari negara asing disertai dengan kesepakatan harus menggunakan kontraktor dari negara pemberi hutang, harus menggunakan suku cadang dari negara pemberi hutang, harus membeli dari suppier dari negara pemberi hutang, sampai sekian persen menggunakan tenaga ahli dan pekerja dari dari negara pemberi hutang. Semoga hutang ini tidak menjadikan pemerintah terdikte oleh kepentingan Asing dan rakyat semakin menjadi jongos di negeri sendiri. Wallahua’lam